• Header 1
  • Header 2
  • Header 3
  • Header 4

Susi Buka 8 Bidang Usaha di Sektor Kelautan untuk Asing

JAKARTA, KOMPAS.com - Investor asing berpeluang menanamkan modal di sektor kelautan dan perikanan di delapan bidang usaha, di luar kegiatan penangkapan.

Hal tersebut mengacu pada Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17/PERMEN-KP/2015.

Delapan bidang usaha yang dibuka untuk penanaman modal asing yaitu pembesaran ikan laut, pembesaran ikan air tawar di karamba jaring apung, industri pembekuan ikan, serta industri berbasis daging lumatan dan surimi.

Selain itu bidang usaha yang terbuka untuk asing, yaitu industri industri pengolahan dan pengawetan ikan dan biota air (bukan udang) dalam kaleng, industri pengolahan dan pengawetan udang, industri pembekuan biota air lainnya, serta industri pengolahan dan pengawetan lainnya untuk biota air lainnya.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan, industri di sektor kelautan dan perikanan diharapkan tumbuh di atas 10 persen, sehingga dapat memberikan kesejahteraan masyarakat, khususnya nelayan.

"Kami harap mampu tumbuh 10,12 persen," kata Susi dalam sambutan pembukaan Indonesian Fisheries Investment Forum tahun 2015, di Jakarta, Rabu (11/11/2015).

Dalam kesempatan tersebut Susi mengatakan, pemerintah menyadari salah satu strategi utama untuk membangun industri kelautan dan perikanan adalah masuknya investasi baru.

Namun, kata dia, investasi yang masuk tentunya harus memperhatikan kelestarian sumber daya alam, menjaga ekosistem, keberlangsungan stok ikan, serta selaras dengan berbagai kebijakan pemerintah.

Susi berharap adanya forum investasi semacam ini bisa digelar setiap bulan dengan menghadirkan delegasi dari berbagai negara yang berkepentingan dalam hal investasi, untuk memperluas pembangunan sektor kelautan dan perikanan.

Sebab, kondisi investasi yang masuk saat ini masih terpusat di titik-titik nasional, seperti di Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Lampung, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Sumatera Utara, dan Sumatera Barat.

"Nilai pertumbuhan ekonomi dari sektor kelautan dan perikanan diharapkan dapat mencapai tujuh persen, sehingga KKP menargetkan nilai investasi kelautan dan perikanan pada tahun 2016-2019 meningkat hingga Rp 95 triliun," ujar Susi.

sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/11/11/112900126/Susi.Buka.8.Bidang.Usaha.di.Sektor.Kelautan.untuk.Asing

Supported by

  • aini.png
  • ap5i.png
  • apkin.png
  • ardi.png
  • asmd.png
  • asohi.png
  • fmpi.png
  • g7.png
  • gksi.png
  • gopan.png
  • gpmt.png
  • gppu.png
  • himakindo.png
  • himpuli.png
  • ieca.png
  • ispi.png
  • kemendag.png
  • kemenperin.png
  • mai.png
  • pdhi.png
  • pinsar.png
  • world_poultry.png

Media Partners

Official Local Publication

   
   

Supporting Publications

           

 

Contact us

PT Napindo Media Ashatama
Jl. Kelapa Sawit XIV Blok M1 No.10, Billy Moon Pondok Kelapa
Jakarta 13450, Indonesia

Tel: +6221 8650963, 8644756
Email: info@indolivestock.com

Exhibition Hours

  • Wed, 4 July 2018
    10.00am - 6.00pm
  • Thu, 5 July 2018
    10.00am - 06.00pm
  • Fri, 6 July 2018
    10.00am - 5.30pm
© 2017 Indo Livestock Expo & Forum organised by PT Napindo Media Ashatama