Ada PSBB, Permintaan Pakan Ternak Menyusut

"Kami perkirakan penurunan bisa mencapai 30 persen dibandingkan kondisi normal," kata Desianto kepada Bisnis, Senin (11/5/2020).

Dia menjelaskan bahwa kondisi ini turut dipengaruhi oleh berkurangnya konsumsi daging ayam dan telur. Berdasarkan informasi yang dihimpun asosiasi, kegiatan penetasan telur (setting di hatchery) di perusahaan pembibitan dilaporkan turun di kisaran 25—35 persen. Padahal, produksi pakan secara nasional sebagian besar dialokasikan untuk industri perunggasan.

"Stok dan serapan bahan pakan yang biasanya disiapkan untuk sekitar dua bulan kini bisa bertahan untuk tiga bulan," lanjut Desianto.

Kondisi ini terjadi ketika kapasitas pengolah jagung tercatat mengalami peningkatan dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2018, total kapasitas penyimpanan jagung (silo) yang tersebar di 10 provinsi sentra produksi menyentuh angka 1,47 juta ton atau tumbuh 10,3 persen dibanding kapasitas pada 2017. Untuk pengering (dryer), kapasitas secara nasional berjumlah 31.486 ton per hari atau tumbuh 7,06 persen dibandingkan dengan 2017.

Stok yang belum terpakai ini pun disebut Desianto berimbas pada daya serap jagung pabrik pakan. Dia tak memungkiri jika serapan tidak bisa dilakukan secara maksimal, terutama saat panen raya yang berlangsung pada April—Mei.

Ketua Umum Asosiasi Peternak Layer Nasional Musbar Mesdi menjelaskan bahwa serapan jagung dalam kondisi normal di peternak mandiri berjumlah 300.000 ton. Sementara itu di pabrik pakan mencapai 800.000 ton setiap bulannya.

Seiring berkurangnya kebutuhan pakan olahan pabrik, Musbar mengatakan para petani jagung hanya memiliki sedikit pilihan dalam menyalurkan produksinya. Salah satu penyaluran yang masih bertahan di situasi ini disebutnya berasal dari permintaan peternak mandiri.

 

Sumber : https://ekonomi.bisnis.com/read/20200511/12/1239121/ada-psbb-permintaan-pakan-ternak-menyusut

© 2020 Indo Livestock Expo & Forum organised by PT Napindo Media Ashatama. All Rights Reserved.